Home » » Siapa Rambo ?

Siapa Rambo ?



Siang itu.. meski panas matahari menyengat namun bocah-bocah kecil tetap berlarian dengan riangnya dihalaman rumah. Mereka memainkan permainan boy2an (permainan yang menggunakan bola yang terbuat dari batu kecil yang dibungkus dengan berlembar2 kertas dan plastik).  Saat salah seorang bocah melempar bola ke salah seorang temannya namun meleset, tiba2.. BUKKK... bola mengenai seseorang yang berdiri tepat dibelakang bocah yg semula menjadi sasaran lempar. sontak semua bocah menoleh, dan...huaaahhhhhhhhh..... tiba2 kepanikan terjadi.. bocah2 pada berlarian menjauh... "onok wong ghendeng...onok wong ghendeng.. (ada orang gila...ada orang gila..)" itulah yg diucapkan para bocah saat berlari tunggang langgang..







"RAMBO..." itulah sebutan dari orang yang ditakuti oleh bocah2 itu... dengan penampilannya yang lusuh, baju kumal berwarna hitam, rambut panjangnya "nggimbal" (kusut), seluruh tubuhnya kotor penuh debu dan baunya yang minta ampun pesingnyaaa... memang sering kali tiba2 muncul di perumahan tempat tinggal kami, jalan2 berkeliling dengan bertelanjang kaki. Tidak tahu jelas dari mana asal usulnya, dan kenapa dia bisa seperti itu... Ada yang bilang dia gila karena patah hati, ada juga yang bilang dia gila karena jatuh miskin... entah mana yang benar.. dan dimana juga sanak familinya...??

Salah seorang tetangga (yang punya toko kecil) pernah mengatakan," logatnya seperti bukan orang jawa, kemarin sore tiba2 nongol didepan tokoku sambil bilang... beli cemiti bu...sambil ngeliatin bajunya yang robek, dia juga bawa uang lho.., pas aku sudah kasih cemitinya dan uangnya aku suruh bawa aja, aku kasih gratis, ehh... dianya malah langsung pergi bawa cemiti dan uangnya ditinggal gitu aja"   Kami semua jadi bertanya2.. kenapa orang gila seperti dia masih peduli dengan keadaannya ? masih mau beli cemiti buat menutupi bagian bajunya yang robek ? bawa uang lagi...

Suatu hari... salah seorang tetangga kami teriak2 sambil keluar dari dalam rumahnya... " Tolong...tolong... rambo masuk rumah, menguras air dikamar mandi.." rupanya si Rambo sudah kegerahan dan ingin mandi... herannya, meski gila dia masih ada keinginan buat membersihkan badannya...Selama beberapa bulan si Rambo bebas keluar masuk perumahan kami,  dan itu sudah biasa bagi kami karena sebenarnya dia tidak terlalu mengganggu, dikasih uang dan makanan pun kadang dia mau kadang juga enggak..., kalau pas tidak lapar, dia akan menggelengkan kepalanya..

Satu2nya yg mengganggu bagi kami adalah, saat dia lapar dan tidak seorangpun yang ngasih makanan, maka dia akan dengan seenaknya masuk rumah orang lewat pintu dapur yang tidak tertutup kemudian mengambil makanan yang dia temukan disana, namun tidak ada barang lain yg diambil, kecuali  makanan.. Sebenarnya Rambo ga pernah bermaksud menakut2i anak kecil, pernah seorang anak jatuh dari sepeda, dia malah membantu membangunkan sepedanya.. sementara si anak sudah ngibrit lari pontang panting karena takut ketemu Rambo.. 

Kami semua masih bertanya2 sebenarnya siapa Rambo itu ? dia benar2 gila ? Apakah hanya seorang yang depresi yang menyerah untuk menghadapi sulitnya persoalan hidup ? ???  Pernah beberapa warga mencoba mengajaknya bicara, tapi dia hanya diam... ga sepatah katapun yang keluar dari mulutnya, bahkan kemudian pergi begitu saja tanpa mempedulikan warga yang mengajaknya bicara..  Beberapa bulan terakhir... kami tidak menjumpai Rambo jalan2 di komplek kami lagi... Dan kabar yang terdengar di telinga kami, dia meninggal tertabrak kereta api yang melintas dimalam hari, entah sengaja bunuh diri atau tidak.. malam itu dia terlihat mandar mandir disekitar rel.


Mungkinkah seseorang yang mengalami depresi karena masalah hidup yang tidak terpecahkan membuat dirinya seolah mengalami penolakan atas jati diri ? Sehingga pilihannya adalah ingin menjadi orang lain, yang bebas, yang ga punya tanggung jawab, yang ga punya persoalan hidup, seperti Rambo...?





* Gambar diambil dari indonesiaindonesia.com


Share this article :

19 komentar:

  1. mungkin ia depresi kali ya, hemmm semakin banyak "rambo2" yang berkeliaran di luar sana,, tanggung jawab siapakah?

    BalasHapus
  2. edan bener tuh....
    di jalan deket rumahku juga ada orang gila....tapi orang gilanya tuh malahan ngejar2,ya jelas aja pada takut,
    trus tiba2 aja,2 minggu gak kliatan ternyata ditemuin mati di (dugaan)rumahnya......

    BalasHapus
  3. si rambo aja masih mau bersihkan diri..yang waras masak..
    si rambo aja masih peduli ma dirinya sendiri..yang waras masak..

    begitulah kata kata yang saya ambil dari postingan anda..nice post

    BalasHapus
  4. Tragis sekali hidupnya, mungkin depresi berat ya Mbak. Ikut prihatin, kita memang harus memperkuat iman supaya mental dan jiwa kita kuat dan sehat...

    BalasHapus
  5. klo rambo yg di film karakter yg kuat, klo yg ini gmn ya??? nice share

    BalasHapus
  6. ahahaha mbk2 bisa aja, dapet dari mna tuh foto ????
    asli setelah ngelihat ini saya tertawa terbahak2

    BalasHapus
  7. wah ini rambo unik, masih mau merawat diri :P
    dia betah tinggal di sekitar perumahan mbak lina, krn semua peduli kepadanya.

    BalasHapus
  8. kayak nya sie itu bukan depresi lho...
    kalau kata orang jaman dulu, orang seperti itu tu orang yang lagi nyari ilmu atau lagi mau nambah ilmu nya, ilmu nya itu semacam ilmu2 kekebalan tubuh gitu!!!
    biasanya orang seperti itu akan melalui masa tes nya selama 3 sampai 12 bulan. masalah nya aku dulu pernah punya temen yang kayak gitu!!!

    BalasHapus
  9. bukan orang jawa dan bernama "rambo" wah jangan jangan intelejen asing tuh mbak wakakakaka (lebay)

    BalasHapus
  10. Hehe...

    Kirain tuh jagoan atau preman Pasar...

    eh ternyata rambo itu orang gila,, hahaha..
    tp kok bisa nyasar ke perumahan2 yah..? waduh2 serem juga yah

    @ Rifky : waduuh... barangkali juga.. intelijen yg sedang menyamar,

    BalasHapus
  11. @ Aan : Wah itu pertanyaan yg sulit dijawab mas.. menurutku seh, setiap org punya tanggung jawab sendiri atas dirinya.

    @ Rahad : Mati knp sob ? Apa bunuh diri kayak rambo ?

    @ Anak Nelayan : Yang waras masak kalah sama rambo yah ? :D

    @ Lina : Iya Lin, kita emang harus kuat mental, jiwa dan raga klo ingin lulus dalam menghadapi segala cobaan hidup di dunia, klo ga.. ya seperti si rambo itu, akan mudah depresi..

    BalasHapus
  12. eh... maaf mbak... kalo aku mampir nggak kasih komen... habisnya lagi bingung mo kasih komen apa... dimaafin ya mbak.... mengenai si Rambo sebenarnya ia orang yang perlu mendapat perhatian dari kita...

    BalasHapus
  13. @ belajarcafe : klo rambo yang ini tuh rapuh..krn mudah depresi

    @ harto : bukan pak.hehehe. Ga memungkinkan untuk mengambil foto rambo, coz dia udah meninggal sebelum postingan ini dibuat..

    @ moenas : pasti sewaktu liat fotonya, moenas sambil membandingkan dengan filmnya yah ? hehehe..

    @ guskar : maksudnya, kenapa kita ga ? gitu ya ? hehehe

    @ sekincau : ohh yax aku juga pernah dgr hal itu, tp klo kasus rambo ini aku kurang tau yah sob..

    BalasHapus
  14. @ Rifky & Phonank : wah.. kalian berdua tuh imajinasinya tinggi banget yah.. hahahaha

    @ terjaga : ga tau sia dulu yg mulai, smua org memanggilnya rambo, mungkin krn penampilannya yg lusuh, rambut panjang dan kusut itu yg menyebabkan org2 memanggilnya rambo..

    @ mas goen : dimaafkan mas.. hehehe..

    BalasHapus
  15. di sekitar tepat saya dulu juga ada orang yang seperti si Rambo, tapi kematiannya tidak setragis itu ... dia mati ketika tidur malam di trotoar jalan

    banyak orang yang sebenarnya waras akal dan pikirannya ... tapi mereka menjadikan dirinya gila atau pura pura gila karena tak kuat mental dengan cobaan hidup ini, sehingga menjadi gila sebagai pelarian .... .

    BalasHapus

Silahkan berkomentar, tapi NO PORNO, NO SARA dan NO SAMPAH yah..
Gunakan akun atau link anda, agar aku bisa mengunjungi anda kembali..
Terima kasih.. :)

Google+

Last Comment

Recent Comments Widget
 
Support : Maskolis | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2013. sharingyuk - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger