Home » » Mengapa Menyimpan Benci ?

Mengapa Menyimpan Benci ?

Ada salah satu TK (taman kanak-kanak) di Australia, pada suatu hari guru TK tsb  mengadakan  "permainan"  menyuruh tiap-tiap muridnya membawa kantong plastik transparan 1 buah dan kentang. Masing-masing kentang itu di beri nama berdasarkan nama orang yang di benci, sehingga jumlah kentangnya tidak di tentukan berapa... tergantung jumlah orang2 yg dibenci.

Pada hari yang disepakati masing2 murid membawa kentang dalam kantong plastik.Ada yang berjumlah 2, ada yang 3 bahkan ada yang 5. Seperti perintah guru mereka tiap2 kentang di beri nama sesuai nama orang yang dibenci.. Murid2 harus membawa kantong plastik berisi kentang tersebut kemana saja mereka pergi bahkan ke toilet sekalipun selama 1 minggu.




Hari berganti hari kentang2 pun mulai membusuk, murid2 mulai mengeluh, apalagi yang membawa 5 buah kentang, selain berat baunya juga tidak sedap. Setelah 1 minggu murid2 TK tersebut merasa lega karena penderitaan mereka kan segera berakhir.

Guru:"Bagaimana rasanya membawa kentang selama 1 minggu?"

Keluarlah keluhan dari murid2 TK tersebut, pada umumnya mereka tidak merasa nyaman harus membawa kentang2 busuk tersebut kemanapun mereka pergi. Guru pun menjelaskan apa arti dari "permainan" yang mereka lakukan.Guru: "
Seperti itulah kebencian yang selalu kita bawa-bawa apabila kita tidak bisa memaafkan orang lain."

Sungguh sangat tidak menyenangkan membawa kentang busuk kemanapun kita pergi. Itu hanya 1 minggu bagaimana jika kita membawa kebencian itu seumur hidup?

Alangkah tidak nyamannya... .."
Sama seperti iklan sebuah produk di TV, yang menampilkan setiap orang membawa semacam balon (atau awan yah ? ga jelas...) dikepalanya, maksudnya sih, itu beban pikiran yang dibawa oleh masing2 orang. Semakin besar balon yang dibawa, maka semakin banyak beban pikiran yg ada dan semakin menghambat dan mempengaruhi aktifitas kita. Kenapa kita ga berpikir easy going aja ? mudah memaafkan.  Masalah yang sudah berlalu... ya sudah dibiarkan aja, jangan dipendam terlalu lama. Belum tentu juga orang yang kita benci merasakan kebencian kita.. Yang ada malah kita yang rugi, BT sendiri.... Iya khan ????
Share this article :

32 komentar:

  1. horeeeee.... aku jadi yang pertama nih mbak!... eh... bener banget mbak... ngapain harus menyimpan kebencian... itu malah bikin hidup jadi sengsara... persis kayak anak-anak yang bawa kentang busuk itu... cuma kadang-kadang sebagai manusia yang lemah kita kadang terasa sulit untuk memaafkan...

    BalasHapus
  2. Salam.
    Eh! tidak baik simpan benci pada orang ya. Itu perbuatan dosa.Orang yang mampu memaafkan adalah orang terpelihara.

    BalasHapus
  3. Iya setuju mbak, kentang busuk harus dibuang biar g bikin selera makan hilang begitu juga benci/dendam harus dibuang biar hidup kedepan semakin tenang ( halah sok bijak gw heheheh)

    BalasHapus
  4. Sekalian absen malam disini, tumben dapat jatah reply ke 3-4 nih hehehehe

    BalasHapus
  5. Selamat pagi mbak Lina... Artikel yang sangat bermanfaat. Makasih untuk sharingnya...

    BalasHapus
  6. Setuju banget, menyimpan benci berarti merusak hati, jiwa, badan dan pikiran...

    BalasHapus
  7. Pencerahan yang manis dan mengena sekali! Singkirkan benci dengan kesabaran dan kasih sayang.....benci = benar-benar cinta!

    BalasHapus
  8. met pagi smuaaa....
    betul..betul..kata pepatah cina,,"orang marah pantatnya merah" orang sabar pantatnya lebar,,hehe becaanda mbak,,
    nice story,,lumayan bwt sarapan pagi2,,

    BalasHapus
  9. wah betul mba. saya rasakan sendiri, saya org yg gmpang marah......

    BalasHapus
  10. wah betul betul betul..,

    manusia kan diciptakan untuk saling menyayangi.., bukan untuk saling membenci..,

    BalasHapus
  11. iya mbak..
    bener banget,,
    benci bener2 buat dirikita sendiri yg tersiksa,,

    "belum tentu juga orang yang kita benci merasakan kebencian kita.. Yang ada malah kita yang rugi, BT sendiri.... Iya khan ????"

    hum,..
    tapi mbak,
    klo kita emang uda bener2 sebel sama orang itu,terus klo g boleh membenci, gmn caranya agar hati kita bsa tenang??
    tepatnya mgkin gmn c cara ngilangin rasa benci kita ma orang tsb??

    ( zaranggi part 2 suda jadi loh,..berkunjung ya mbak..^_^ )

    BalasHapus
  12. benci itu tidak baik sama sekali karena akan merusak segala-galanya baik itu pikiran, hati, jiwa dll

    BalasHapus
  13. coneksi lagi lemot tp artikel jalan terus ya mantabbbb dah

    BalasHapus
  14. @ Ma Goen : Selamat yah mas, dapat yg pertama...hehehe.. Manusia emang bukan makhluk yg sempurna, tapi kita diberi akal untuk belajar apapun juga termasuk mengendalikan diri dari amarah dan kebencian.

    @ Etuza : iyah, betul sekali bro..

    @ Rifky : bener banget yah.. klo baunya busuk emang suka mengganggu selera makan..hehehe

    @ Rock : Kembali kasih sob..

    @ Lina : Yup..bener banget Lin..

    BalasHapus
  15. @ Taris : two thumbs up juga.. :)

    @ Nuansa Pena : Iya bener.. BENCI itu = Benar2 cinta..xixixiiii...

    @ Aan : Sarapan kok ga ngajak2 ? hehehe

    @ Irfan : Wah.. Aan bilang orang marah itu pantatnya merah lho.. :D

    @ Awaludin Jamal : Bener bro...

    BalasHapus
  16. @ Bluebz : Ok Don.. Aku akan mampir ntar..

    @ Harto : Iya.. bener banget pak..

    @ Moenas : Iya.. setelah berkali2 error akhirnya sukses juga.. :)

    BalasHapus
  17. numPang berteduh...di malang Hujan mbak

    BalasHapus
  18. Benar juga sih kata Guru tadi,, dengan memberikan sebuah pelajaran mengenai kebencian terhadap seseorang dengan mengibaratkan sebuah kentang. Semakin lama kebncian itu dipendam... akan semakin tidak menyenangkan.

    Kenapa mesti menyimpan Benci, toh menyengsarakan diri sendiri.

    Hidup dengan penuh keikhlasan, malah akan berdampak positif terhadap kita sendiri.

    BalasHapus
  19. Nanya si anak keranya kok... matanya ng'Lirik ke Phonank sih..??

    itukan bukan pengalaman phonank, huaaahuuuaaaaa

    BalasHapus
  20. cara yg bagus tuh, patutu di praktekkan, jadi biar anak2 lebih mengerti menyimpan kebencian itu menyengsarakan diri. Anak2 lebih mudah ngerti dg praktek daripada cuma dg omongan aja. Smoga kita yg dewasa, diberi kekuatan dan kelapangan hati untuk memaafkan. amiiiiiiin

    BalasHapus
  21. dan benci dan sayang ibarat mata uang.sob....bila ada rasa benci pasti ada rasa sayang....

    dan maka jadikanlah benci itu menjadi sayang...
    bakalan jadi asik....

    BalasHapus
  22. "@ Irfan : Wah.. Aan bilang orang marah itu pantatnya merah lho.. :D"
    heehheheehhe bisa aja mba lina ...

    BalasHapus
  23. @ Rifky : si selatan SBY juga hujan terus tiap sore sampe malam.. dingin..brrr...

    @ Phonank : cup..cup..cup.. Udah gedhe nangis, malu ahh :P

    @ Kucing Tengil : Amin...

    @ Sosial seni budaya bisnis : bisa kok.. benci khan = benar2 cinta :D

    @ Irfan : Aan tuh yang bisa aja..hehehe

    @ Taris : hmmm... "two thumbs up too"

    BalasHapus
  24. ceritanya bagus banget, Mbak. analoginya pas. bener ya, tidak seharusnya kita memelihara kebencian dalam hati. rasanya tidak enak.

    BalasHapus
  25. tuullll sekali, kebencian harus dikubur dalam2, atau dibuang jauh-jauhm hehehe

    BalasHapus
  26. belajarlah untuk selalu memafkan, walaupun terkadang kita berada didalam keterpaksaan karena adanya konsekuensi yang lebih penting dari memandam kebencian atau dendam..nice artikel mbak..

    BalasHapus
  27. menyimpan benci saja sudah sangat ribet urusannya ya, apalagi menyimpan banci...xixixi... :D

    BalasHapus
  28. nice post, kita gak boleh tuh menyimpan benci pada siapapun

    BalasHapus

Silahkan berkomentar, tapi NO PORNO, NO SARA dan NO SAMPAH yah..
Gunakan akun atau link anda, agar aku bisa mengunjungi anda kembali..
Terima kasih.. :)

Google+

Last Comment

Recent Comments Widget
 
Support : Maskolis | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2013. sharingyuk - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger