Home » » Layani dengan Hati

Layani dengan Hati

Apa maksud dari judul postinganku diatas ? hanya ingin sedikit sharing uneg-unegku tentang kejadian dirumah beberapa waktu lalu.. Saat itu, aku memanggil Bee untuk membantu membelikanku tepung terigu agar aku bisa membuat pisang goreng. Ada warung persis didepan rumah, disamping rumah dan dipojok ujung belokan jalan seberang rumahku.

 
Bee coba beli didepan, tapi dia bilang " ga ada ma, habis terigunya..."
Coba lagi disamping rumah.. hasilnya, idem..
Kemudian aku bilang ke dia, " coba diwarung pojok sana lho mbak.."
Namun dia tampak ogah-ogahan banget, bukannya berangkat malah pasang muka manyun sambil berdiri tak jauh dari tempatku.. Aku tanya, " lho.. nunggu apa ? ayo buruan beli.."
Dia jawab, " aku males ma.... orangnya yang jual itu lho, selalu cemberuttt terus.. tanya beli apa aja sambil bentak2.. males aku ma, mama sendiri aja..."
Denger jawaban Bee, aku sempat kaget ? Masa orang jualan sikapnya seperti itu.. ?
" kamu aja kali mbak, yang pernah bikin orangnya sebel, jadi cemberut klo kamu yang beli..." ujarku
Tapi Bee membantahnya, " enggak ma... semua orang lho bilang gitu, kemaren Tari beli gula disana aja, juga dipecucui (dicemberutin) terus..."
Oohhh... pantesan tiap kali lewat sana, aku lihat warungnya selalu sepi pembeli... pikirku dalam hati.

Kenapa begitu yah ? bukankah pembeli adalah raja yang harus dilayani dengan baik ? Bukankah berdagang diwarung itu adalah mata pencahariannya ? sumber pendapatannya ? Bukankah dengan sikapnya yang selalu terlihat cemberut itu membuat orang malah enggan berbelanja diwarungnya ?
kalimat sederhana yang tepat untuk menggambarkan hal itu adalah, dengan sikapnya yg kurang ramah itu, membuat dia jauh dari rejeki yang seharusnya bisa ia dapatkan... karena orang akan memilih belanja diwarung lain untuk mendapatkan pelayanan yang lebih ramah dan menyenangkan.. Pembeli punya uang, jadi dia bebas untuk memilih belanja dimana saja yang membuatnya merasa lebih nyaman..

Hmm.. jadi inget sebuah kisah yang pernah aku baca nih..

Di jaman ice cream khusus (sebut saja ice cream sundae) masih murah, seorang anak laki-laki berusia 10 tahun masuk di sebuah coffiee shop hotel dan duduk di meja. Seorang pelayan wanita menghampirinya sambil meletakkan segelas air putih dihadapannya.
Anak itu pun mulai bertanya, " Berapa ya harga satu ice cream sundae ?"
" 50 sen " jawab pelayan.
Si anak mengeluarkan koin-koin yang ada dalam saku celananya, dan mulai menghitung, mempelajari koin itu satu persatu," wah...kalau yang biasa aja, berapa ya ? " tanyanya lagi.
Kali ini pengunjung mulai banyak, dan pelayan mulai memperlihatkan raut muka tidak sabar.
" 35 sen " balas pelayan sambil uring-uringan.
Anak itu kembali menghitung lagi, dan memperhatikan koinnya.. kemudian berkata, " Bu, saya pesan ice cream yang biasa aja yah.."
Si pelayan kemudian membawakan ice cream pesanan tersebut, meletakkan dimeja beserta kwitansinya, lalu melengos pergi. Anak itupun menghabiskan ice creamnya, membayar dikasir kemudian pergi.
Ketika pelayan wanita ini kembali untuk membersihkan meja anak kecil tadi, ia tersentak dan mulai menangis terharu saat melihat disamping mangkuk ice cream yang telah kosong itu tersusun rapi koin-koin yang terdiri dari, 10 sen dan 5 buah koin 1 sen.

Itulah mengapa, anak kecil tadi tidak bisa memesan ice cream sundae, karena merasa uangnya tidak akan cukup untuk memberi sang pelayan itu uang tip yang layak..

Suatu pelajaran bagi kita semua...ingat, selalu perhatikan setiap orang yang anda layani, dan layanilah dengan hati...
Share this article :

19 komentar:

  1. wah betul banget mba.. cmberut bikin bete.. sy pun rasanay prnah bete, dan pelampiasannya cmberiut spnjang hari, eh malahan tambah bete aja tuh hari.. lebih baik snyum aja ya mba... wlaupun kebetean datang selalu ... hehehe

    mba ada tag tuh dari saya, tapi kalo mba sdah posting.. ya gak pa2, gak posting lagi juga.. "hatur nuhun"

    BalasHapus
  2. bener kalau yang jualan selalu cemberut mana ada pembeli yang datang .... saya sendiri kalau liat yang jualan cemberutan ... lain waktu gak bakalan beli disana lagi ... .

    kisah tentang es creamnya bagus sekali ...

    BalasHapus
  3. wah... sebuah pencerahan yang mantab mbak... melayani dengan hati... maaf nih baru mampir lagi...

    BalasHapus
  4. ok sahabat...
    pemebeli adalah raja, layani dengan senyum serta dengan sepenuh hati maka dia akan kembali lagi...
    keren tulisannya.. :)

    BalasHapus
  5. setuju mbak, kalo kerja dalam bidang pelayanan atau jasa, senyum dan ramah itu mutlak diperlukan. Soalnya mia juga males ke warung yg penjualnya mukanya cemberut. Padahal kita ke warungnya ngebeli, bukan ngutang hehehehe

    BalasHapus
  6. senyum adalah ibadah melayani degan senyuman dan keikhlasan akan memberikan kepuasan terhadap pembeli

    BalasHapus
  7. artikel yang menarik sobat..

    saya sering menggunakan "membayar dengan senyuman"
    kalo lagi pingin ngutang.wkwkwk

    BalasHapus
  8. kalo kesan pertama aja udah ngga' enak kadang males juga ya..*setujuuu dech ama bee

    BalasHapus
  9. kesan pertama emang penting bgt yah, pa lg penjual ^^

    BalasHapus
  10. wah kalo dibisnis gw memasang muka asem begitu ama klien...niscaya bakal puasa seumur hidup lho jeng

    BalasHapus
  11. Cerita yang menarik...
    Siapa sih yang suka dicemberutin...makanya tokonya sepi

    BalasHapus
  12. iya...barang yang dibeli terasa ga enak kalo dilayani ga sepenuh hati...

    salam,
    tfd

    BalasHapus
  13. Aku juga lagi dipecucui sama temenku mbak,, hahahaha

    dipecucui itu dicemberuti yah, waduuh... ngomongnya lucu sekali,, hehehe

    aku juga sering mbak menemukan hal yang serupa,, bahkan ini ditempat pelayanan publik seperti kelurahan atau kecamatan,, kebetulan phonank ada urusan di sana.. tapi petugas di sana, seperti kurang melayani dengan baik.. agak cemberut dan mukanya agak sangar...

    wehwehwehweh...
    malah bikin orang-orang takut...


    coba kalau tersenyum manis dalam melayani.. kan bisa jadi berkah dan pahalas

    BalasHapus
  14. biar bagaimanapun & dalam kondisi apapun si penjual haruslah ramah (bukan RAjin menjaMAH lhooo...), murah senyum & sopan ini sama juga salah satu ibadah yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW. Pembeli harus dilayani dengan sepenuh hati agar dia puas dan bisa kembali lagi belanja & warungnyapun pasti akan ramai karena keramahannya tersebut.
    Service / Pelayanan yang maximal adalah salah satu modal utama dalam hal bisnis.

    trims atas ceritanya, sukses selalu n tetap semangat.

    BalasHapus
  15. Masalahnya belum semua orang mampu melayani dengan hati... dan belum semua orang mencintai pekerjaannya.
    Kasihan pemilik warung itu, tak juga menyadari mengapa warungnya selalu sepi ya mbak..?

    BTW, kisah anak yg beli es krim itu menginspirasi deh.

    BalasHapus
  16. Di pecucui hehehehehehehe udah lama nggak denger kata itu?jadi tersenyum aku mbak..mantab postingannya..yang anak beli eskrim jadi terharu saya...saya kalau cemberut siap-siap aja nggak makan hehehehe

    BalasHapus
  17. ah... pagi-pagi baca postingan seperti ini, benar-benar bikin semangat! makasi mba Lina :)

    BalasHapus

Silahkan berkomentar, tapi NO PORNO, NO SARA dan NO SAMPAH yah..
Gunakan akun atau link anda, agar aku bisa mengunjungi anda kembali..
Terima kasih.. :)

Google+

Last Comment

Recent Comments Widget
 
Support : Maskolis | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2013. sharingyuk - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger