Home » » Terjebak Emosi

Terjebak Emosi


Terjebak emosi sesaat, mungkin itu lebih tepatnya, karena sesaat setelah kejadian itu aku jadi merasa seperti orang yang kurang kerjaan, iseng banget... dan jadi geli bila mengingatnya..


Kejadiannya pagi tadi, masih sangat hangat dalam ingatanku, ketika dalam perjalanan kekantor dengan mengendarai motor kesayangan (ga perlu aku sebutin merknya yah, ntar dikira promosi lagi...) masih dalam wilayah perkampungan, belum sampai jalan raya.  Karena hari masih pagi sekitar pukul 07.15 wib jadi aku nyantai banget, jalan dengan kecepatan antara 30-40km/jam apalagi jalanan becek karena barusan turun hujan.  Dengan bersandung kecil aku jalankan motorku pelan-pelan menikmati perjalanan. Namun tiba-tiba, aku dikejutkan oleh bunyi klakson yang cukup keras, “tiiinnn..tiiinnn..tinnnnnnnn….” selang sedetik kemudian sebuah motor yang dikendarai oleh seorang laki-laki lewat, menyalipku.  
Aduh !!! kurang ajarrrr… pikirku jelas hal itu membuatku kaget dan sempat sebel, karena aku ngerasa tidak menghalanginya, jalan pun minggir disebelah kiri, ngapain juga dia bunyiin klakson sekeras dan sepanjang itu..???


Aku hanya menatap punggung laki2 berjaket hitam, berhelm merah yang mulai jauh didepanku itu dengan kesal. Namun apa yang terjadi selanjutnya membuatku heran, sebab saat dia menyalip orang lain lagi didepanku kembali terdengar “tiiinnn..tiiinnn..tinnnnnnnn….” “tiiinnn..tiiinnn..tinnnnnnnn….” dan setiap kali dia menyalip orang lain dia selalu membunyikan klaksonnya dengan cukup keras, bernada dan panjang, sama seperti saat dia menyalipku.. Hal itu terjadi berulang-ulang, sempat aku hitung sampai 5 kali. Bahkan aku dengar orang ketiga yang dia salip sempat meneriakinya dengan kesal, "Hoi..!!!" akibat ekspresi kaget dan kesal yang tak terbendung lagi.


Melihat ulahnya itu, tiba-tiba terbersit keinginin untuk membalasnya. Tanpa pikir panjang, tahu-tahu aku sudah tancap gas berusaha menyusul pria berjaket hitam dan berhelm merah yang hobby banget pencet klakson itu. Tak butuh waktu lama, aku sudah berada disebelah kanan motornya dan dengan sengaja aku menoleh ke arahnya sambil membunyikan klaksonku dengan sedikit (hanya sedikitttt) emosi, “tiinn..tiinn..tiiinnn..tiiinnnnn.. tiiinnnnnnnnn….”

Wuihhh.. sedikit lega setelah melakukan (pembalasan) itu, biarin dia tahu gimana enaknya dibikin kaget, kesal karena terganggu oleh ulah orang lain. Namun surprise juga lho, karena saat aku menoleh ke arah dia dan terlihat wajahnya (kaca helmnya ga ditutup), ternyata dia lelaki yang sudah berumur (alias tua).   Jadi secara tak terduga aku sudah melakukan pembalasan terhadap lelaki tua... (Wah... dimana sopan santunmu Linaaaaaa.... )


Setelah itu aku kembali tancap gas mendahului dia, namun akhirnya aku geli banget.. "Apa yah yang telah aku lakukan tadi ?" kok rasanya aku jadi seperti anak kecil sih, gak bisa menahan Es-Mosi, gak mau kalah dan melakukan balas dendam... iseng bangetttt...apalagi terhadap lelaki tua ? xixixiii... parahhhh....




Sumber foto : unknown (asal comot di mbah google tadi, lupa nyatet sumbernya dari mana..hehehe)
Share this article :

37 komentar:

  1. “tiiinnn..tiiinnn..tinnnnnnnn….” weh pakies mo lewat nih ngambil es mosi segar yang tertinggal hehhehe.

    pak Tua suka nglakson mungkin saking ati-atinya, tapi ngomong-ngomong kok ngebut juga ya dia bisa nyalip 5 orang

    BalasHapus
  2. emosinya tinggi juga niih mba Lina, coba kalo pas disebelahnya bilang .....permisi Paaakkk saya mau lewaaattt***sambil senyum***, mungkin si Bapak pasti tersenyum juga.....

    trims atas ceritanya, sukses selalu n TETAP SEMANGAT

    BalasHapus
  3. duh, jangan diulangi lagi ya, sobat...
    ntar ada yang emosi balik, kan repot.

    BalasHapus
  4. sabaar.. munkin yang nyalipin lagi belajar naik motor kali. hehehe...
    Nah loo ati2 kualat sama orang tua loooh..

    BalasHapus
  5. Hehehe, nahan emosi memang ngga mudah, apalagi kalau sedang di jalan...

    Mungkin Bapak itu sudah mulai kurang denger ya, jadinya bunyiin klaksonnya kenceng banget :)
    Baru bisa mampir nih Mb. Lina. Lagi banyak tamu di rumah (kakak dan kel yg di Pontianak). Aduh, saya ngga tau kenapa happy family blog ngga bisa dibuka dari sana...

    BalasHapus
  6. Gak apa, jadikan pengalaman saja.

    Mungkin klaksonnya sebenarnya mengingatkan saja suruh lebih di pinggir, atau biar gak bengong kalau naik motor.

    Hehehe.. baik sangka saja :)

    BalasHapus
  7. hehehe.
    di ambil hikmahnya aja.
    buat ke dpannya.
    supaya nahan emosi..apalagi di jalan.. :)
    pengendalian diri penting biar aman berkendaraan
    hihi

    BalasHapus
  8. beruntung lelaki tua coba kalau lelaki itu ternyata suaminya sendiri yg iseng ngerjain bininya hahhaa....!

    BalasHapus
  9. emosi jgn dipendam lin...dari pada makan hati luatkan ajah biar plong...

    BalasHapus
  10. salam kenal mba lina mudah-mudahan saling follow aminnnnnnnnn

    BalasHapus
  11. sampean emang parah xixixi,sabar donk wkwkw..:P

    BalasHapus
  12. @ Djangan Pakies, iya emang ngebut pak.. tp saking ati2nya knp kok malah ngebut ??

    @ Pak Harto, iya.. harusnya gitu yah pak ? tp sdh terlanjur nih.. terlanjur terbawa emosi sesaat.. hehehe

    @ Ra-Kun, OK..OK..bro..

    @ Gaphe, klo msh belajaran, mending ditanah lapang aja khan ? :D

    @ Mb Lina, iya mb.. emang ga mudah, buktinya aku terjebak juga.. :)
    Mau donk oleh2nya yg dari pontianak..?? :)

    BalasHapus
  13. @ Ikhsan, aku sudah dipinggir khan ? mo lebih minggir lagi ? wah.. masuk ke dalam got donk.. hehehe

    @ Restry, Ok sob... thanks sudah berkunjung.. :)

    @ Jendela, ga mungkinlah.. klo suamiku, dengan ngelirik dikit aja aku pasti dah tahu klo itu dia.. dah hafal lekuk2 tubuhnya.. ;))

    @ Bayu, tergantung makan atinya.. ati sapi dan ati ayam enak banget kok... :))

    BalasHapus
  14. @ Kisah perjalanan seseorang, Amin.. tunggu kunjungan balikku yah sob.. :)

    @ Blogs4funny, hehehe... iya deh.. sabarrrrr...

    @ Symbiosis, iya.. emang ga baik, tp teori tuh emang gampang.. prakteknya yg susah.. :)

    BalasHapus
  15. Wajarlah...namanya juga manusia.kita terkadang tidak sengaja melakukannya begitu saja.

    BalasHapus
  16. tadi ane liat gambarnya,
    wah kirain yang nyalip kang moenas.. xixixi
    kabuur

    BalasHapus
  17. Hehe kalo sama lelaki tua mah ya gak apa2 mbak #eh :p

    BalasHapus
  18. emosi di jalan bisa menyebabkan kecelakaan mbak..

    hati"

    BalasHapus
  19. waduh... ternyataaaaaaa.....
    pa kabar mbak? maaf nih dah lama enggak berkunjung...

    BalasHapus
  20. @f4dLy, Wah.. terima kasih atas pengertiannya sob..:D

    @Jiox, Hahaha.. iya bener, baru nyadar klo gambarnya mirip banget sm moenas.. :))

    @Iam, Gpp gimana maksudnya sob ?

    @Adib Mahdy, iya bener.. tp seringkali itu terjadi dengan sendirinya tanpa kita sadari sebelumnya..

    @Goentoer, Alhamdulillah.. kabar baik2 aja mas Goen, sama kok.. aku juga jarang berkunjung dan BW, palagi saat ini PC rumah lg sakit.. masih dirawat didokter.. :D

    BalasHapus
  21. hahahaha... aku ketawa geli baca tulisan ini.. hahaha

    BalasHapus
  22. salah satu penyebab seringnya ke celakaan biasanya kerena faktor emosi yng tak terkendali, hehe...

    BalasHapus
  23. wkwkwk baru tahu ternyata mbk lina bisa emosi juga wkwkwk...
    udah sono tobatttttttttt ahahah

    BalasHapus
  24. jngan2 orang tua tersebut engkong saya lagi mbk wkwkwk...

    BalasHapus
  25. sebel memang kalo dengar suara klakson ga tau aturan
    tapi itu di kota
    di hutan gini, malah suka sebel kalo kepergok mobil dari depan
    yg ga mau nglakson

    BalasHapus
  26. kayaknya berbakat jadi pembalap nih mbak lina hehehe...
    walaupun udah berumur, tapi kan semestinya tetep jaga prilaku yah, mana dijalan gt lagi, salah2 yg di klasonin sekeras itu orangnya jantungan lg

    BalasHapus
  27. assalamu'alaikum....
    emosi ya mba...?
    emosi yang memuncak serig terhindari,,
    permasalahannya bukan tua atau muda yang Mba balas perlakuaanya, tapi
    sebuah perbuatan yang salah kokdibalas dengan kesalahan juga ya sama aja to....?

    BalasHapus
  28. sebaiknya diikhlaskan saja
    karena hal sepele

    BalasHapus
  29. Emang salah dia juga sih mbak... lagian knp mesti selap-selip dan bunyiin klakson gitu keras-keras! padahal cukup sekali saja kitapun dengar, ya nggak..

    tapi yasudahlah... yang penting mbak lina sudah merasa menyesali karena telah melakukan tidak balas dendam. tp sekali-sekali dibalas juga gak apa-apa ah.. hehehehe

    BalasHapus
  30. emosi itu susah-susah-gampang ngaturnya.

    BalasHapus
  31. wahhh mbak lina ternyata gampang emosinan ya ckckck...

    BalasHapus

Silahkan berkomentar, tapi NO PORNO, NO SARA dan NO SAMPAH yah..
Gunakan akun atau link anda, agar aku bisa mengunjungi anda kembali..
Terima kasih.. :)

Google+

Last Comment

Recent Comments Widget
 
Support : Maskolis | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2013. sharingyuk - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger